Mulai dari tim dari perusahaan besar hingga perseorangan, aktivasi brand ada di mana-mana. Strategi personal branding mulai banyak diterapkan oleh berbagai kalangan orang, terutama oleh para pengelola bisnis. Itu tentunya bukan tanpa alasan, aktivasi brand bisa membawa Anda naik ke puncak karir atau bahkan menghasilkan peningkatan penjualan bagi bisnis Anda. Kenali apa itu personal branding, bagaimana cara membangunnya dan siapa saja sosok yang telah sukses mengaktivasi branding dirinya. Baca lebih lanjut artikel ini!

Apa itu Personal Branding?

Personal branding adalah bagaimana Anda membangun dan mempromosikan apa yang Anda perjuangkan. Mungkin Anda lebih sering mendengar penggunaan istilah brand pada merek-merek ternama semacam Apple. Namun brand activation/ aktivasi brand bisa Anda terapkan juga pada diri Anda. Personal branding merupakan kombinasi unik dari keterampilan dan pengalaman yang menjadikan Anda sebagai sosok yang sekarang ada. Personal branding juga bisa jadi pembeda Anda di antara milyaran sosok profesional lainnya di sekitar Anda.

Mengapa Harus Personal Branding?

Kebanyakan orang menganggap personal branding itu terlalu makan waktu dan bahkan sebagian orang bilang, personal branding itu tidak penting. Memang benar bahwa demi membangun branding diri Anda, Anda perlu menghabiskan banyak waktu. Namun, anggapan bahwa personal branding itu tidak penting sebenarnya salah. Mengapa?

Anda tentunya telah melihat bahwa di era digital ini, tantangan karir/bisnis tak lagi sama. Sebuah bisnis saja memerlukan website yang meyakinkan audience untuk dapat dipercaya sebagai brand bagus yang menyediakan produk/jasa yang bagus juga.

Begitu juga dengan nilai diri Anda di mata para pencari pekerja. Tentunya, mereka melihat representasi online Anda sebagai bahan pertimbangan seleksi apakah Anda layak menjadi kandidat pekerja ataukah tidak. Mereka mungkin saja melakukan penyaringan tahap awal dengan melihat seluruh profil Anda yang tersebar secara online.

Menurut sebuah badan konsultasi karir CareerBuilder, “Lebih dari setengah atasan/pemilik bisnis tidak mau memperkerjakan calon-calon kandidat pekerja potensial tanpa representasi online yang baik”. Selain itu, “Lebih dari separuh konsumen lebih memilih untuk berbisnis dengan freelancer/perusahaan karena suatu kehadiran online yang kuat dan positif”.

Jadi, jika Anda tidak mulai dari sekarang untuk mengelola reputasi online Anda dengan sebaik-baiknya, kemungkinan besar, Anda akan secara berkala kehilangan peluang bisnis maupun karir Anda. Ingat, ini era digital. Tantangan-tantangannya bukan lagi sekadar perkara seberapa mampu Anda menguasai suatu bidang, tapi bagaimana Anda merepresentasikannya secara global lewat dunia online.

Rata-rata orang kini berpindah-pindah kerja setiap 2-3 tahun. Menurut para pakar, diperkirakan ada 40% dari tenaga kerja yang akan berubah haluan menjadi pekerja freelance secara masif di tahun 2020. Ini menunjukkan bagaimana personal branding yang bagus menjadi semakin krusial dibanding tahun-tahun sebelumnya. Bahkan, kalaupun Anda sudah sukses sebagai pebisnis sekalipun, personal branding Anda menjadi semakin penting untuk dikelola.

Cara Membangun Personal Branding

Ada 3 tahapan yang harus Anda lalui dalam membangun personal branding. Berikut adalah ketiganya, kami jelaskan secara sederhana agar mudah Anda praktikkan!

  • Audit hasil penelusuran online Anda. Coba ketik keyword berupa nama Anda pada mesin telusur semacam Google dan lihat hasil pencarian yang muncul. Jika ada hasil yang telusur yang tampak tak profesional atau bahkan tak layak ditampilkan (terkait perilaku asusila, perilaku mabuk, perilaku menyinggung SARA) bagi publik, silakan hapus/deactivate atau lakukan berbagai tindakan lain agar konten tersebut tak muncul lagi di Search Engine Page Result (SERP).
  • Bagikan konten-konten terkait bidang Anda untuk memperlihatkan spesialisasi Anda. Tunjukkan visi dam misi positif Anda. Tonjolkan juga secara halus pencapaian yang telah Anda raih.
  • Tingkatkan interaksi sosial Anda secara online dengan para audiens Anda. Sapa dan beri apresiasi pada orang-orang yang menjadi target audiens Anda. Aktiflah berkomentar pada konten-konten yang dibagikan para profesional di bidang Anda. Usahakan untuk memancing diskusi lebih lanjut di setiap posting yang Anda bagikan. Hal ini menunjukkan bagaimana Anda dapat berinteraksi dengan baik dengan publik.
  • Terkait penggunaan nama bagi setiap akun media online, gunakan satu nama asli dan lengkap secara konsisten. Anda tentunya tak mau membingungkan orang-orang yang ingin melakukan penelusuran terhadap kehadiran online Anda.
  • Jika Anda mengelola website, tulis/buatlah konten-konten yang terkait dengan keahlian Anda. Semakin relevan topiknya, semakin baik kredibilitas Anda di mata audiens. Kepercayaan mereka terhadap kemampuan Anda bisa meningkat. Tapi, cobalah untuk melakukan sorotan terhadap data-data atau fakta-fakta yang ada. Opini sekalipun perlu didukung oleh data dan fakta.
  • Miliki banyak akun media online dan kelola semuanya secara rutin. Terutama, jika Anda merupakan seseorang yang sedang mencari pekerjaan, milikilah akun representasi karir profesional semacam LinkedIn. Gunakan keyword/kata-kata kunci pendukung yang bisa memudahkan perekrut kerja dalam menemukan profil Anda.

Untuk mempelajari secara lebih mendalam soal cara membangun personal brand, Anda bisa membaca berbagai referensi bagus lainnya terkait personal branding. Kami menyarankan Anda untuk baca panduan lengkap dari Neil Patel lewat website Quic Sprout . Neil adalah seorang online entrepreneur sukses di Amerika yang berfokus pada pengembangan kesuksesan online audiensnya lewat buku maupun tulisan-tulisannya di blog.

souce : https://www.dewaweb.com/blog/strategi-personal-branding/

Share this...
Share on Facebook
Facebook
Chat Whatsapp
Kami adalah penyedia layanan jasa SEO yang sudah terpercaya dan terbaik di Google. Tingkatkan pelanggan Anda melalui mesin pencari Google dengan jasa SEO terbaik di Indonesia.

[iphorm id=1 name=”Paket SEO”] ×